Jumat, 26 Maret 2010

Small Japanese Shrine In Hachihonmatsu

Ahooyy.. Bertemu lagi dengan si guwe. Oke, pada postingan kali ini gw akan memenuhi janji, yaitu dengan mempost mengenai Kuil di Jepang. Btw, kuil ini tuh hanya kuil kecil yang ada di distrik Hachihonmatsu Hiroshima. Jadi jangan bandingin sama kuil-kuil yang ada di Nara atau Kyoto ya. Hahaha.. Kapan-kapan pengen juga gw main ke sana..

Fyi, dalam bahasa Jepang, ada 2 kata yang artinya kuil. Yang pertama yaitu "Otera" dan satu lagi "Jinja". Walaupun artinya sama-sama kuil, tapi kalo kita nyebut "Otera" tuh artinya lebih ke kuil agama Buddha, dan kalo "Jinja" tuh kuilnya Shinto. Orang Jepang jarang-jarang pergi ke kuil untuk beribadah, tapi yang jelas pas tahun baru, sebagian orang Jepang ke kuil buat berdoa dan mohon keberuntungan buat tahun yang akan datang. Ciri khas dari kuil di Jepang biasanya ada pintu yang bentuknya begini nih:

Yup, betul. Kaya yang di Miyajima. Cuman kan kalo yang di Miyajima gerbangnya dengan spektakulernya berdiri di tengah laut, tapi di kebanyakan kuil di Jepang biasanya gerbangnya ada di depan kuilnya.

Naaahh, tapiiii... entah mengapa di kuil yang gw kunjungi ini ko ga ada gerbangnya yaaa?? Hehehe.. Apa ada perbedaan antara kuil Buddha dan kuil Shinto? Waduh, maap nih gw ga tau. Hehe. Okelah, kita sekarang bahas yang gw liat aja yaa..

Seperti yang sudah gw ceritakan pada postingan yang kemaren, gw mengunjungi nih kuil setelah mengunjungi rumahnya paman Ishii san. Sebenernya ini kuil deket banget sama rumahnya Ishii san. Yah, mungkin kalo di ITB kira-kira jalan dari gerbang depan ke gerbang belakang deh.


Gambar di atas adalah gambar tampak depan dari kuil itu. Sederhana tapi bagus ya? Walaupun tadi gw bilang kecil, sebenernya luasnya kira-kira sama kaya lapangan bola di Sasana Budaya Ganesha Bandung. Cuma emang kalo dibandingin sama kuil-kuil lainnya yang terkenal di Jepang ya emang jadinya kecil.


Gambar di atas tuh gambar pemandangan di dalemnya. Rapih dan bersih ya? Bandingkan dengan rumah-rumah ibadah di Indonesia yang kadang-kadang kelihatan kotor. Yang bikin bagus sebenernya pohon yang daunnya dibentuk itu. Cuman sayang, gw ga masuk ke dalam bangunan kuilnya karena gw pikir ga sopan banget kalo gw masuk dan foto-foto di rumah ibadah orang lain.


Gambar di atas tuh foto dari lonceng yang gede banget, hampir sama kaya lonceng di gereja-gereja. Setiap malam pergantian tahun, penduduk setempat dateng ke kuil ini, bunyiin lonceng, teru berdoa deh di dalam kuil. Lonceng gede ini dibunyiin dengan cara dipukul pake balok kayu yang diiket horizontal (*keliatan ga di foto?). Dengan bunyiin lonceng ini, artinya memohon hal baik untuk dateng di tahun yang baru (*atau hal buruk yang pergi ya? maap lupa).





Seperti yang bisa dilihat di empat gambar di atas, di kuil ini (*kayanya hampir semua kuil di Jepang deh) ada banyak patung, tapi gw ga tahu itu tuh patung apa aja. Semua patungnya gede-gede, yang paling kecil kira-kira setinggi gw, dan bersih terawat. Ga ada tuh yang namanya retak atau lumut yang nempel di patung. Sebenernya di belakang kuil ini juga ada kuburan dengan banyak tugu-tugu gitu. Tapi gw ga mau foto kuburannya ah. Takut. Hehe.


Gambar di atas adalah wadah air. Tapi bukan buat minum loh. Air yang ada di dalem tempat air yang ada di kuil di Jepang biasanya dipake buat cuci muka dan tangan serta kumur. Mirip wudhu sebelum sholat di agama Islam , tapi ga pake cuci kaki. Waktu gw foto ini, air yang ada di tempat airnya rada kotor, mungkin karena waktu itu bukan merupakan season nya orang Jepang buat dateng ke kuil.

Selesai deh. Hehe. Tapi pas pulang dari ke kuil itu ke rumah Ishii san, kita ngelewatin kuil lain yang kecil banget. Gedenya mirip kaya pos jaga. Kuil ini letaknya agak masuk dikit ke hutan gunung, deket banget sama rumahnya Ishii san.



Naahh, gambar di atas nih adalah gambar bunga Ume (plum) yang udah mekar. Bagus ya?Berhubung mau masuk musim semi, bunga-bunga udah pada dan akan mekar. Urutan mekarnya bunga di musim semi yaitu bunga Ume (plum), Momo (peach), baru akhirnya Sakura.

Oke, segitu dulu postingan gw tentang kuil di Hachihonmatsu. Semoga berguna buat yang udah mau baca. :)

Jya, mata nee...

1 komentar:

  1. itu memang gerbangnya di air ya bang?

    BalasHapus